Marc Bartra Sempat Takut Tak Bisa Bermain Lagi

Bartra menjadi satu-satunya pemain yang mengalami cedera parah ketika terkena dampak ledakan bom di Dortmund.


OLEH    ERIC NOVEANTO      Ikuti di twitter


Marc Bartra mengaku sempat takut bahwa kariernya bisa berakhir setelah menjadi korban teror bom yang menerpa bus Borussia Dortmund jelang duel Liga Champions kontra AS Monaco pada April lalu.

Mantan bek Barcelona tersebut menjadi satu-satunya pemain yang mengalami dampak parah tiga ledakan yang membuat bus tim rusak dan harus menjalani operasi guna memulihkan kondisi lengan kanannya.

Sang pemain berusia 26 tahun pulih dari cedera dan kembali beraksi dalam laga pamungkas Bundesliga Jerman musim ini lawan Werder Bremen, meski begitu ia sempat takut bakal terpaksa untuk pensiun dini.

Jalani Comeback, Marc Bartra Emosional

“Ketika teror terjadi, saya sempat menyangka tak akan bisa bermain lagi,” ungkap Bartra kepada Kicker setelah kemenangan Dortmund di laga final DFB-Pokal lawan Eintracht Frankfurt.

“Awalnya saya tak bisa bergerak dalam lima atau sepuluh menit pertama dan saya sama sekali tak bisa mendengar apa pun.”

“Ketika dokter mengatakan bahwa operasi saya berjalan mulus dan saya bisa kembali bermain setelah sebulan pemulihan, itu merupakan berita yang tak bisa digambarkan dan sangat indah.”

“Saya merasa lebih kuat sekarang ketimbang sebelumnya. Saya begitu sedih mengetahui hal buruk semacam itu bisa terjadi. Sungguh beberapa pekan yang menyulitkan tapi sekarang kami bisa menikmati kemenangan.”